Wapres: peran media penting untuk memahami bencana

Jakarta - Wakil Presiden Boediono menilai peran media sangat penting dalam meningkatkan kesadaran masyarakat dan pemahaman tentang risiko bencana, apalagi Indonesia memiliki letak geografis yang rentan terhadap berbagai bentuk ancaman baik karena alam atau ulah manusia.

"Sejumlah besar informasi memiliki efek positif bagi masyarakat untuk dapat memahami arti bencana alam, karena media memiliki kemampuan untuk menyebarkan informasi dengan prinsip transparansi, akuntabilitas dan berkeadilan," kata Boediono saat membuka "Asia Pacific Media Summit on Climate Change, ICTs and Disaster Risk Reduction" (CCIDRR) di Jakarta, Kamis.

Hadir dalam acara itu Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring, serta sejumlah media dari negara Asia Pasifik.

Wapres mengatakan dalam dekade terakhir Indonesia telah mengalami beberapa gempa besar, banjir dan tanah longsor di berbagai daerah dan yang terbesar menjadi tsunami 26 Desember 2004 yang menghancurkan daerah yang luas di Aceh menyebabkan lebih dari 120.000 korban.

Dikatakan Boediono, dari berbagai bencana yang terjadi masyarakat sering menjadi produsen informasi dan kondisi tersebut, juga berlaku di Indonesia dengan memanfaatkan peran media sosial yang saat ini berkembang luar biasa di dunia.

Wapres mengharapkan media dalam melaporkan kejadian bencana alam sebaiknya justru jangan menciptakan kepanikan masyarakat, tapi seharusnya bisa memberikan ketenangan.

Apalagi, kata Boediono, media massa di Indonesia sejak reformasi 1998 mengalami kebebasan, sehingga siapapun bisa menyiarkan berita yang bisa diakses oleh masyarakat.

"Akibatnya tidak ada lagi kata sensor untuk media di Indonesia," ujar Wapres.

Untuk mendapatkan akses infotmasi, kata Boediono, masyarakat kini tidak lagi hanya mengandalkan televisi dan koran untuk mendapatkan informasi, tapi bisa mendapatkan dari ponsel pintar.

Oleh sebab itu, kata Wapres, media sebaiknya bisa memberikan informasi sebaik mungkin khususnya mengenai bencana, apalagi jika hal itu sudah menyangkut bagaimana cara penanggulangan bukan sebaliknya memberikan informasi yang bisa membuat masyarakat resah.

Adanya pertemuan yang dihadiri media massa Asia Pasifik, diharapkan bisa menciptakan aspek kesiapsiagaan bencana dan bagaimana media dapat membantu memberikan informasi yang akurat dan berimbang tentang bencana.

Selain itu, kata Boediono, media juga bisa memberikan informasi upaya pemulihan korban, mitigasi risiko, serta rehabilitasi dan rekonstruksi.

"Saya berharap agar liputan media dapat mempromosikan dan menumbuhkan semangat lebih baik kepada sesama awak media juga korban dan masyarakat," tutur Boediono.

sumber: (ANTARA News)

Website Manajemen

mrsmpk
mjkmpkk

Pengembangan website-website manajemen dilandasi dengan logika berfikir bahwa kebijakan yang baik dapat gagal dalam pelaksanaannya karena buruknya manajemen organisasi dan program. Selengkapnya

Website Isu Prioritas

bencanakiadeskes
mutupel dokter-ruralm aids2
Website-website isu prioritas dikembangkan agar berbagai tujuan utama sistem pembangunan kesehatan Indonesia dapat dicapai dengan lebih cepat. Selengkapnya