Agenda Mendatang

10-th-tsunami
form_01

Pengantar Minggu ini: 27 Oktober - 4 November 2014

 Website ini akan update setiap Selasa pagi. Nantikan informasi terbaru setiap minggunya!

menkes

Seminar Hospital Safety dan Pameran Ilmiah Kebencanaan

Pembaca, selamat berjumpa kembali di website bencana kesehatan. Selasa (28/10/2014) pukul 08.00 hingga 15.00 Wib di Gedung Teater Perpustakaan Lantai 2 FK UGM, Divisi Manajemen Bencana PKMK FK UGM bekerjasama dengan YAKKUM dan MDMC menggelar seminar yang berjudul Hospital Safety: Tantangan dan Progress-nya. Seminar ini melibatkan peserta dari seluruh rumah sakit, fakultas kedokteran dan kesehatan, serta penggiat bencana di DIY. Bagi peserta di luar Yogyakarta tetap dapat menyaksikan seminar ini melalui video streaming di website ini pada jam yang sama. Simak TOR Selengkapnya klik-disini

Rangkaian kegiatan berikutnya yaitu pada 29-31 Oktober 2014adalah Pameran Ilmiah Sistem Kesehatan dan Manajemen Bencana di Indonesia. Pameran pendidikan ini selalu diadakan setiap tahunnya bersamaan dengan berlangsungnya perkuliahan Blok 4.2 mengenai sistem kesehatan dan bencana di FK UGM. Pameran ini melibatkan para peneliti di sistem kesehatan serta penggiat bencana sektor kesehatan dan BPBD. Pameran ini digelar di Lobby Auditorium FK UGM dan terbuka untuk umum.


Minggu lalu:

International Day for Disaster Risk Reductionklik-disini

Strategy and Programming Framework 2014-2024 klik-disini

Pengantar

Website ini dikembangkan oleh Divisi Manajemen Bencana, Pusat Manajemen Pelayanan Kesehatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (PMPK FK UGM) bekerjasama dengan WHO dan Pusat Penanganan Krisis (PPK-Kemenkes). Website ini bertujuan untuk mengembangkan Pelatihan Regional Disaster Plan dan Hospital Disaster Plan.

rdp-button

Pelatihan ini ditujukan kepada Dinas Kesehatan Propinsi dan Kabupaten/Kota yang diharapkan menjadi pemimpin dalam manajemen penanganan bencana diwilayahnya.

hdp-button
Pelatihan Penyusun Rencana Penanganan Bencana di Rumah Sakit. Pelatihan ini ditujukan kepada pimpinan rumah sakit dan seluruh karyawan di dalamnya

 

Hot News

Written on 17 February 2014, 14.18 by admin
Gunung Kelud meletus pada dini hari, kamis (13/02/14) pukul 22.50 WIB. Bukan hanya menimbulkan situasi gawat darurat tiga kabupaten yang berada di lingkaran rawan dampak Kelud, melainkan juga kabupaten lainnya yang berjarak lebih dari ratusan kilometer. Letusan hingga 17 Km ke atas dari kubah lava menyebabkan hujan abu terjadi di...
Written on 12 December 2013, 08.37 by admin
Yogyakarta- Sekolah Pascasarjana UGM mengundang lebih dari 100 penggiat bencana dari berbagai universitas, fakultas, instansi pemerintah dan non pemerintah, dalam Lokakarya Penyusunan Agenda Riset Mitigasi Adaptasi Perubahan Iklim (MAPI) Dalam Rangka Pengurangan Risiko Bencana Akibat Perubahan Iklim di Indonesia. Selama tiga jam seluruh peserta berkumpul di ruang seminar lantai tiga...

Bencana Kesehatan

Sesi Kedua Seminar Hospital Safety

wasista_-_Persidr. Warsista dari Persi Sesi Kedua Seminar Hospital Safety: Tantangan dan Progress-nya dimoderatori oleh Sari Mutia Timur dari YAKKUM Emergency Unit. dr. Warsista dari Persi menjadi pemateri pertama,   dalam pelayanan di RS, safety mengutamakan keselamatan dan keamanan pasien. Ada beberapa regulasi yang menuntut agar safety ini dikedepankan, antara lain: regulasi gedung diatur dalam UU No. 28/2002 bangunan gedung, klasifikasi dan perijinan diatur dalam PMK 56/2014,Pergub DKI 38/2012 tentang bangunan gedung hijau (5% lebih mahal) serta peraturan-peraturan proteksi kebakaran (Pergub DKI).

Bencana sendiri merupakan fenomena sosial, misalnya jika pemerintah lokal tidak membuka jalan/ijin, maka alur bantuan tidak bisa berjalan. Kemudian, hal lain yang harus menjadi prioritas ialah kemungkinan munculnya penyakit pasca bencana. Jadi, RS adalah ujung tombak dalam penanganan bencana ini.

Kemudian, sebuah RS bisa dikatakan Hospital Safety jika free from medical and facility error. Medical error ialah kegagalan yang tidak diduga saat upaya prevensi, diagnosa, pengobatan dan tindak lanjut. Selain bebas dari medical error, RS harus mempunyai emergency and disaster programme.

Bencana tidak dapat diramalkan datangnya, maka kesiapan RS menghadapi bencana mutlak diperlukan, berikut ini beberapa langkah yang dapat dilakukan yaitu, pertama, mengidentifikasi mana yang kemungkinan terjadi, merencanakan penanganan kemungkinan bencana, rencana diuji coba tahunan, lalu melakukan review serta dokumentasi. RS perlu juga memetakan alternatif tempat pelayanan-tenda darurat atau lokasi/evakuasi. Kemudian, perlu dilakukan identifikasi peran dan tanggung jawab staf saat kejadian.

handoyodr. Handoyo Pramusinto, Sp. S (K), ketua Pokja Bencana FK UGMdr. Handoyo Pramusinto, Sp. S (K), ketua Pokja Bencana FK UGM, sebagai pemateri kedua menyatakan preparedness bisa dimulai dari awal. Jika preparedness baik, maka masa chaos saat atau pasca bencana kemungkinan ada namun hanya sebentar.

Diskusi 1

Agus Sudrajat (RSUD Kota Jogjakarta) menyampaikan di dalam HDP, jika RS menjadi korban juga, apakah RS menjadi bagian dari plan? Pengalaman gempa Jogja, hingga dua hari RS Jogja belum bisa survive.

dr. Warsista menyampaikan saat Jakarta banjir, seluruh aktivitas lumpuh. Maka, manajemen RS Carolus tempat dimana Warsista bekerja menginstruksikan seluruh nakes RS Carolus menolong pasien/nakes lain saat kondisi ini. Kemudian, saat kerusuhan Jakarta, program yang bisa berjalan hanya ambulance, maka ambulance jadi memberi bantuan untuk pasien dan keluarga pasien datang. Hal yang terpenting: sosialisasi dan komunikasi. RS Sumber Waras, banjir kesulitan generatornya. Lalu ada siaran terkait hal tersebut di radio Sonora, jadi banyak sumbangan solar kemudian ini di-share ke RS lain.

Dalam HDP harus ada skenario jika RS terkena bencana, maka harus ada skenario yang berhubungan dengan RS sekitar dan PERSI. Kemudian, jika ada RS yang menjadi korban, maka RDP yang akan berjalan.

dr. Gandung (RSUD Panembahan Senopati) berbagi pengalamannya, saat logistik habis, pasien di RS tidak bisa dibawa pulang. Akhirnya, banyak pegawai RS yang menjadi korban, sempat terjadi chaos dan persediaan ternyata karyawan banyak yang terkena musibah. Chaos terjadi jam 13.00 Wib, akhirnya pihak RS, Dandim dan Polres mendobrak gudang farmasi kabupaten untuk ambil obat.

Sejak tahun 2008-2009, WHO memiliki campaign: hospital safety, jadi bangunan RS harus bisa melindungi pasien dan pekejra kesehatan atau bangunannya memiliki struktur resilient/daya banting-tidak mudah roboh.

Diskusi 2

dr. Maria mempertanyakan apakah PERSI memiliki rutinitas untuk checking kondisi RS?

Mahasiswa K3 UI mempertanyakan HDP dan hospital safety, bagaimana kaitannya? Ada komponen yang disebut sebagai safe hospital: tnda evakuasi, emergency exit. HDP: plan yang keberlanjutannya ada. jika ia mengalami bencana, ia harus memenuhi hospital safety index. Misal patient safety dan hospital safety dipertahankan yankesnya karena harus masuk dalam HDP.

Wiwik (RS KIA Sadewa) mempertanyakan jika tim siap namun kolaborasi kurang, kemana saya bisa berkoordinasi?

Irvan (RS PKU Muhamadiyah Yogyakarta) menyampaikan di PKU sudah ada HDP, untuk pengembangan dan pemeliharaan ke depannya harus seperti apa? sudah ada tim siapa bencana.

dr. Bella Dona, HDPsifatnya dinamis, jika sudah dua tahun maka dievaluasi dan terkait dengan kegawatdaruratan apa yang massal-internal dan eksternal kemudian disesuaikan. Jalur evakuasi bisa berubah jika ada pembangunan baru, jumlah TT juga

dr. Warsista menyampaikan harus ada drill dan simulasi apa yang dilakukan? Sebaiknya ini dilakukan terus menerus.

dr. Bella menambahkan HDP bukan hanya dokumen, HDP bisa operasional sesuai harapan. Ini harus dilatih, tiap tahun tia RS ada simulasi, misal: table top exercise. Jadi, HDP berubah atau tetap? Jika HDP tidak terstruktur dalam 1 pintu bisa tidak baik juga,

Sari Timur menegaskan akreditasi JCI mengharapkan simulasi RS melibatkan masyarakat. Selain itu, diskusi ini mendorong adanya koordinasi untuk pemenuhan logistik antar RS (w).

 

Jokowi ubah bantuan pengungsi Sinabung

JAKARTA - Pemerintah dan PT Bank Mandiri akan bekerjasama terkait pemberian bantuan bagi korban bencana alam di Sinabung. Untuk itu Presiden Joko Widodo bertemu dengan Direktur Utama Bank Mandiri Budi Gunadi Sadikin dan sekertaris eksekutif tim nasional percepatan penanggulangan kemiskinan (TNP2K) Bambang WIdianto,  hari ini.

Read more: Jokowi ubah bantuan pengungsi Sinabung

   

Page 1 of 635

Fans on Facebook