logo

ugm-logo

Mengembangkan Indeks Manajemen Darurat dan Bencana Rumah Sakit

Indonesia merupakan negara yang rawan mengalami bencana alam dan bencana yang seringkali berdampak pada rusaknya infrastruktur publik, termasuk rumah sakit. Sementara, peran rumah sakit sangat penting untuk mengurangi dampak bencana. Namun, penelitian yang menganalisis faktor - faktor yang mempengaruhi kesiapan rumah sakit dalam situasi darurat masih kurang dilakukan. Dalam upaya mengisi kesenjangan ini, tujuan makalah ini untuk menganalisis dan memberi peringkat rumah sakit di Jawa Barat dan Yogyakarta, Indonesia berdasarkan ketahanan pendekatan manajemen darurat mereka. Penelitian ini bertujuan untuk mengukur ketahanan rumah sakit pada saat keadaan darurat dan bencana. Hasil menunjukkan bahwa koordinasi manajemen darurat dan bencana, perencanaan tanggap dan pemulihan bencana, manajemen komunikasi dan informasi, logistik dan evakuasi, sumber daya manusia, keuangan, perawatan pasien dan layanan dukungan, dekontaminasi dan keamanan adalah atribut utama untuk matriks pengambilan keputusan. Berdasarkan alat Hospital Safety Index, penelitian ini mengusulkan indeks Hospital Emergency and Disaster Management (HEDM) dengan menggabungkan atribut - atribut kunci dan sub-atribut dengan menggunakan Technique for Order of Preference by Similarity to Ideal Solution (TOPSIS) sebagai multi-atribut. Artikel ini menyimpulkan bahwa manfaat yang diantisipasi dari menganalisis ketahanan rumah sakit dengan menggunakan HEDM adalah identifikasi rumah sakit yang paling rentan berdasarkan tingkat kesiapan dan ketahanannya di daerah yang rawan mengalami bencana. Prioritas ini penting untuk alokasi sumber daya dan perencanaan anggaran. Artikel ini dipublikasikan pada 2021 di jurnal MDPI

Selengkapnya