logo

ugm-logo

Penilaian Ketahanan Bencana dari Sistem Kompleks

Dalam dekade terakhir, ketahanan secara resmi menjadi landasan dunia untuk mengurangi risiko bencana dan meningkatkan kesiapsiagaan, respons, dan kapasitas pemulihan. Meskipun konsep resiliensi sekarang sudah jelas, masih diperdebatkan bagaimana memodelkan dan mengukurnya. Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk mengukur ketahanan sistem yang kompleks, seperti daerah padat penduduk dan perkotaan, dengan memodelkannya dengan grafik, representasi matematis dari elemen sistem dan koneksi. Peneliti menunjukkan bahwa grafik dapat menjelaskan karakteristik ketahanan yang termasuk dalam definisinya menurut Majelis Umum Perserikatan Bangsa - Bangsa, dengan mempertimbangkan dua aspek signifikan dari definisi ini khususnya: (1) ketahanan adalah properti dari suatu sistem dan bukan entitas tunggal dan  2) ketahanan adalah properti dari sistem respon dinamis. Peneliti mengusulkan untuk mewakili elemen sistem yang terbuka dan koneksinya (yaitu, layanan yang mereka tukarkan) dengan grafik berbobot dan berlebihan. Melalui itu, peneliti menilai sifat sistemik, seperti otoritas dan nilai hub dan menyoroti sentralitas beberapa elemen. Selanjutnya, peneliti menunjukkan bahwa setelah gangguan eksternal, seperti peristiwa berbahaya, setiap elemen dapat beradaptasi secara dinamis, dan konfigurasi grafik baru disiapkan, memanfaatkan redundansi koneksi dan kapasitas setiap elemen untuk memasok layanan yang hilang. Akhirnya, peneliti mengusulkan metrik kuantitatif untuk ketahanan sebagai pengurangan aktual dari dampak peristiwa pada periode ulang yang berbeda ketika sifat tangguh dari sistem diaktifkan. Untuk mengilustrasikan langkah demi langkah metodologi yang diusulkan dan menunjukkan kelayakan praktisnya, kami menerapkannya pada studi percontohan: kota Monza, lingkungan perkotaan berpenduduk padat yang terkena banjir sungai dan banjir. Artikel ini dipublikasikan pada 2021 di jurnal MDPI

Selengkapnya